APA KABAR, SAYANG?

LEWAT APA KABAR, SAYANG

AKU CURAHKAN KEBANGGAANKU ATAS ORANG TUAKU

Sumpah, video clip Apa Kabar Sayang sukses membuat saya nangis. Apalagi disaat akhirnya, air mata beneran nggak berhenti netes.

Dulu, jujur saja kalau saya kurang suka dengan lagu ini. Pas ngedengerin, paling itu lagu yang dibuat unuk pacarnya. Tapi semua itu jadi beda, saat suami pulang kerja dan tiba-tiba pengen liat video clipnya di Youtube. Katanya, tadi sekilas dia liat di TV gitu. Waktu itu sich aku masih cuek aja. Namun pas di kantor, free time dan ada wifi gratis, liat video clipnya dan alhasil ceritanya itu sukses ngebuat saya nangis di kantor.

Ceritanya emang sederhana. Tapi bener-bener ngena. Ini cerita kasih sayang seorang ayah kepada anaknya. Seorang ayah yang rela jadi tukang sapu di kota demi mencari uang untuk ngebeliin sepatu bola buat anak laki-lakinya. Tapi sayangnya, waktu ayahnya udah bisa beliin sepatu bola seharga Rp 53.000,- itu, pulang ke desa tapi anaknya udah nggak ada. Si ayah langsung ke makam anaknya dan naruh tuh sepatu di makam anaknya.

Lebay yaa, kalau aku sampai nangis. Ini soal kasih sayang loh. Aku sendiri seorang anak dan juga seorang ibu, anak aku cowok dan suka bola, deket banget sama ayahnya. Dan bayangan yang nggak seharusnya aku banyangin itu kayaknya yang bikin aku nangis. Hiks….

Makanya tuh ya, dari cerita itu aku semakin nggak malu kalau aku dibeliin apa-apa dari orang tua. Nggak peduli, orang mau ngatain HARTA ORANG TUA KOK DIPAMERIN, SEMUA ORANG JUGA BISA! Yang penting saya mah nggak ngerugiin orang lain. Hehehe. Eh ralat bentar, SEMUA ORANG BISA? BISA, sih, kalau orang tuanya berharta, kalau nggak berharta, harta tetangga ajah, yaaa… heheheh (Kidding)

Iya, saya bangga kog kalau dibeliin apa-apa sama orang tua, meski saya udah kerja. Karena saya tahu, orang tua ngebeliin supaya saya nggak ketinggalan sama temen-temen, orang tua saya bukan pekerja kantoran yang kalau mau beli apa-apa itu gampang, orang tua saya rela panas-panasan demi ngeberi saya fasilitas. Dan saya sendiri juga seorang ibu, yang kalau mau beli apa-apa pasti inget anak, rencana beli itu dapetnya juga buat anak. Saya bangga bisa memfasilitasi anak dengan hasil keringat saya, dan saya juga bangga difasilitasi orang tua saya.

Saya seorang anak dan saya seorang ibu. Sakit loh kalau anak pengen sesuatu tapi kita belum bisa beliin. Yaa, kayak video clipnya Apa Kabar Sayang tadi.

Saya sebagai seorang ibu, rela banting tulang demi fasilitas anak. Begitu juga orang tua saya. Yaaa emang sih, anak nggak cukup sama materi, butuh juga kasih sayang, tapi percayalah, apa yang orang tua lakuin itu karena mereka sayang banget sama anaknya dan pengen anaknya bahagia.

Dan jujur saja, saya kerja, saya punya penghasilan, beli apa-apa juga ada yang pake penghasilan saya, tapi nggak munafik juga kalau orang tua terkadang masih ngebeliin saya ini itu. kalau orang tanya, yaaa jujur saja dibeliin orang tua. Kalau dibeliin mertua, ya ngomong dibeliin mertua. Dibeliin suami, ngomong juga beliin suami. Jujur itu simpel kog, nggak mau sok hebat dan sok bisa. Hehehehe.

Dan sebagai orang tua, saya nggak mau nyesel kayak lagu ini, mau ngebuat anak bahagia. Di lain sisi, sebagai seorang anak, saya juga harus bisa ngebuat bangga orang tua. Aamiin.

Berterima kasih sekali sama Tuhan, punya orang tua yang sayang sama anaknya. Dan sebagai seorang anak, wajiblah ngebuat bangga orang tua.***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s